Ilustrasi Aksi Unjukrasa HMI Pada Aksi Damai 4 Nopember 2016

PB HMI Bantah Tudingan Dalang Kericuhan Dan Bentrokan Aksi Damai 4 November

SUARAMEDANNEWS.com, Medan – Terkait dengan Aksi Bela Islam II, yang semula aksi berjalan dengan damai dan tertib, hanya ada keributan-keributan kecil sampai terdengar Adzan magrib. Namun disayangkan adanya tindakan-tindakan dari provokator yang tidak bertanggungjawab, sehingga terjadi Chaos antara peserta aksi dengan aparat kepolisian, dan lebih mengecewakan lagi karena HMI dituding sebagai dalang kericuhan dan sebagai provokator.

Oleh karena itu, atas nama Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI), Mulyadi P. Tamsir (Ketua Umum), yang diampingi Amijaya (sekretaris Jenderal) memberikan pernyataan klarifikasi atas tudingan HMI sebagai dalang kericuhan yang terjadi, diantaranya:

  1. Bahwa benar Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) melakukan aksi unjuk rasa menuntut penegakan hukum atas kasus penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaya Purnama pada tanggal 4 November 2016.
  2. Masa aksi dari HMI berada pada posisi paling depan sebelah kiri jalan merdeka barat.
  3. Masa aksi HMI datang jam 13.30 sampai magrib berjalan tertib dan damai, dan kita shalat magrib berjamaah dijalan.
  4. Sesuai kesepakatan aksi HMI akan menarik diri Bakda shalat magrib, namun karena posisi HMI berada dibarisan paling depan, membawa mobil komando dan 1 mobil Innova, maka tidak dimungkinkan untuk mundur. Sehingga kita duduk-duduk di sekitar mobil menunggu aksi selesai.
  5. Masa aksi HMI hanya beratribut bendera kecil dengan tiang bambu belah sepanjang 1,2m sehingga tidak mungkin menjebol barikade polisi.
  6. Bahwa tidak benar ada benturan aksi antara masa HMI dan masa FPI.
  7. Kericuhan terjadi Bakda isya yang dipicu oleh masa yang tidak dikenal oleh kader HMI dari mana asalnya dan siapa pemimpinnya masuk di barisan depan masa HMI kemudian ribut dengan aparat sampai akhirnya aparat kepolisian menembakkan gas air mata. Selanjutnya Aksi masa HMI membubarkan diri ke belakang dan tidak kembali lagi ke depan istana. Dan setelah itu baru terjadi kebakaran yang kami tidak tahu siapa pelakunya dan apa yang terbakar.
  8. Kami menyesalkan adanya kericuhan yang mewarnai aksi demonstrasi tanggal 4 November 2016.
  9. Kami juga menyesalkan ucapan Kapolda Metro Jaya (Irjen. Irawan) yang menyatakan bahwa Kericuhan berasal dari HMI, dan HMI adalah provokator. Kami meminta Kapolda untuk melakukan klarifikasi dan minta maaf atas pernyataannya tersebut.
  10. Kami mendukung usaha kepolisian untuk menyelidiki lebih jauh dan lebih teliti pihak-pihak yang memicu kericuhan hingga menciderai aksi damai.
  11. Kami meminta seluruh kader HMI untuk tetap tenang dan tidak terprovokasi oleh pemberitaan media yang menyudutkan HMI.
  12. Sampai hari ini kami masih mendata jumlah total korban akibat terjadinya Chaos, sementara yang teridentifkasi berjumlah 5 orang.
  13. Kami mengucapkan terima kasih kepada kader HMI dan seluruh ummat Islam yang telah melakukan aksi bersama tanggal 4 November 2016. Tetap jaga semangat perjuangan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *