Bupati Deli Serdang ” Tradisi Bersih Desa dan Syuroan Harus Terus Dilestarikan “

Suaramedannews.com, Deliserdang – Bersih desa atau dalam tradisi Jawa disebut Syuroan, merupakan tradisi sejak dulu untuk mengkaji ulang dan introspeksi diri atas perbuatan yang telah dilakukan selama ini.

Demikian dikatakan Bupati Deli Serdang, H Ashari Tambunan ketika memberi sambutan di acara Dzikir Akbar, Syuroan dan Bersih Desa dalam rangka memperingati Tahun Baru Islam, 1 Muharram 1444 Hijriyah di Desa Sambirejo Timur, Kecamatan Percut Sei Tuan, Minggu (7/8/2022).

“Dimaknai dengan hijrah dari perilaku dan sikap yang tidak baik menjadi baik, dari sikap mementingkan diri sendiri dan golongan kepada pribadi yang peduli terhadap sesama. Dan hijrah dari individu kurang menyenangkan menjadi pribadi menyenangkan,” tutur Bupati.

Menurut Bupati, tradisi tersebut juga, merupakan ungkapan syukur kepada Allah SWT, atas limpahan rahmat yang telah diberikan, dan dijauhkan dari bencana, diberi kesuburan dan berharap mendapat hasil panen yang melimpah.

“Inilah makna hakiki dan pesan yang dapat diambil dari Syuroan dalam peringatan Tahun Baru Islam 1444 Hijriyah,” lanjut Bupati.

Bupati berharap bersih desa dan syuroan bisa terus dipertahankan dan dilestarikan, serta gaungnya harus sampai ke seluruh desa di Kabupaten Deli Serdang, sehingga nantinya masyarakat bisa memahami nilai-nilai yang terkandung dalam tradisi tersebut. Dan, semakin mencintai budaya bangsa, yang nantinya berdampak pada kokohnya persatuan dan kesatuan bangsa.

“Mari jadikan tradisi bersih desa dan syuroan ini sebagai perekat rasa cinta kasih terhadap sesama dan mewariskan nilai-nilai luhurnya kepada generasi penerus bangsa. Karena ini penting agar mereka paham dan mencintai tradisi serta budayanya sendiri, sehingga nantinya dapat membentengi diri terhadap pengaruh budaya asing yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia,” himbaunya.

Sementara itu, Kepala Desa Sambirejo Timur, Muhammad Arifin dalam sambutannya menyampaikan kegiatan tersebut sudah berlangsung lama, sejak 43 tahun silam dan dilakukan secara bergilir dari dusun ke dusun.

Pencetus dilakukannya bersih desa dan syuroan di Desa Sambirejo Timur adalah mantan Kades Sambirejo Timur, almarhum Wiryo Sumarto.

“Mudah-mudahan kegiatan baik ini bisa menjadi amal jariyah bagi beliau (almarhum Wiryo Sumarto),” ungkapnya.

Pada kegiatan tersebut hadir anggota DPRD Deli Serdang, Misnan Aljawi SH MH, Darwis MPdi, Ustadz Dr Winda Kustiawan MA, Kepala Desa Sambirejo, Muhammad Arifin, kepala desa se-Kecamatan Percut Sei Tuan, organisasi kemasyarakatan Islam, organisasi kepemudaan, tokoh agama, tokoh masyarakat, dan lainnya.

Turut mendampingi Bupati, Sekretaris Daerah, Darwin Zein SSos, Asisten I Drs Citra Effendi Capah, pimpinan organisasi perangkat daerah lainnya, Camat Percut Sei Tuan, Ismail SSTP, dan lainnya.

(Reporter:Indra Matondang/Editor:Royziki)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.