Kepala Perwakilan Rusia / Konsulat Di Medan /Sumatera Utara. Dokter Muhammad Fauzi Nasution Bantah Keras Dirinya Di Tangkap Dalam Dugaan Pemalsuan Dokumen Dan Menggunakan Plat Mobil Palsu

Kepala Perwakilan Rusia / Konsulat Di Medan /Sumatera Utara. Dokter Muhammad Fauzi Nasution Bantah Keras Dirinya Di Tangkap Dalam Dugaan Pemalsuan Dokumen Dan Menggunakan Plat Mobil Palsu

Suaramedannews.com Medan Sumut -Jumat 27/8/2021 Dokter Muhammad Fauzi Nasution yang merupakan juga Kepala perwakilan Konsulat Rusia untuk Sumut ,berkantor di Medan di Jalan Karim MS no 17-18. “Dr Fauzi Didampingi Oleh Pengancaranya Ali Piliang SH di dihadapan awak media membantah dirinya ditangkap polisi dalam dugaan pemalsuan dokumen terkait penggunaan pelat konsulat Rusia di Kota Medan”Saya dokter bedah, saya mewakili kepentingan Rusia di Pulau Sumatera. Kenapa saya katakan begitu karena sejak 2013 saya sudah mengurus kepentingan Rusia di Sumatera Utara, maupun Sumatera lainnya termasuk Aceh,” kata Dr Fauzi Nasution.

Seperti diketahui Satreskrim Polrestabes Medan sebelumnya mengamankan 4 unit mobil yang menggunakan plat CC (Consulate Corps) yang bukan peruntukannya.Pelaksana Tugas (Plt) Kasat Reskrim Polrestabes Medan Kompol Rafles mengecek keempat mobil yang menggunakan tanda nomor kendaraan bermotor (TNBK) Konsulat Rusia palsu [Antara/Nur Aprilliana Br Sitorus .Fauzi mengungkapkan bahwa pada Selasa setelah menjalankan tugas di salah satu rumah sakit swasta di Medan, dia menemui sopir pribadinya untuk menyuruhnya pulang.

Namun tidak berapa lama dia menerima telepon dari sang sopir yang mengatakan bahwa dia ditangkap polisi.”Waktu itu saya tanya ditangkap kenapa? sopir saya bilang ditangkap soal apa, dia bilang ini pak soal plat CC. Saya tanya kamu ditangkap saat berjalan apa gimana, dia bilang di rumah sakit, yang nyita Reskrim, kesalahannya apa gak tahu katanya,” beber Fauzi.Fauzi pun mengatakan sang sopir akhirnya berhasil dilepas setelah ia mendatangi Satreskrim Polrestabes Medan.Kepada pihak kepolisian Dr Fauzi telah menyampaikan bahwa dia adalah perwakilan Konsulat Rusia di Medan/-Sumatera Utara.

“Tidak lama setelah sopir saya dilepaskan, mereka (penyidik) meminta keterangan dan saya jawab apa adanya. Mereka menanyakan apakah saya perwakilan Konsulat Rusia di Medan, saya jawab iya. Ini juga kepada kawan-kawan wartawan saya katakan iya,” ungkapnya. Dr Fauzi mengatakan bahwa ia telah mendapat mandat melalui surat kuasa dari Kedutaan Besar Rusia di Jakarta sebagai perwakilan di Sumatera Utara yang berkantor di medan jika ada warga negara Rusia yang terlantar ia selalu membawa ke kantor perwakilan konsulat Rusia.”Kawan-kawan di Medan ini. datang ke Jalan Karim MS nomor 17-18, lihat apakah kantor Konsulat Rusia ada disitu, apakah benderanya masih berkibar di situ. Artinya apa, gedung konsulat itu masih ada, walupun aktifitasnya, karena sempat dihentikan sekian lama dan dalam proses pembukaan kembali,”imbuhnya.

“Dia menegaskan sebagai perwakilan Konsulat Rusia yang berkedudukan di Medan, tugasnya mengakomodir kepentingan Rusia misalnya dalam hal pendidikan, perdagangan dan kebudayaan .atau hal yang menyangkut kepentingan Rusia di Medan “Saya sering kok ketemu sama pejabat di sini dalam hal kepentingan konsulat Rusia,” bebernya.Dokter Fauzi Nasution menilai kabar terkait dia ditangkap oleh pihak kepolisian dalam dugaan penggunaan plat CC telah mencederai dirinya secara pribadi maupun tugasnya sebagai perwakilan konsulat Rusia di Medan kata Dr Fauzi “Dia mengatakan bahwa plat yang dipakainya tersebut merupakan plat yang ada di kantor konsulat Rusia dan digunakan untuk kepentingan tugas sebagai perwakilan Rusia di Medan .”Satu lagi yang saya katakan saya tidak ditangkap, tidak ditahan, saya datang ke Reskrim untuk membantu sopir saya agar cepat dikeluarkan karena dia tidak tahu apa-apa,” kata Dr Fauzi.

“Sebelumnya diberitakan, empat unit mobil mewah berpelat konsulat Rusia ditangkap Polrestabes Medan.Mobil yang digunakan oknum dokter itu diduga palsu alias bodong.Dugaan tersebut terkuak saat Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polrestabes Medan mengamankan FN, oknum dokter yang mengendarai mobil berplat CC Konsulat Rusia di Jalan Prof HM Yamin pada Rabu (25/8/2021).Setelah dilakuan pengembangan ternyata ada empat mobil yang juga berpelat konsulat.”ucapnya.

“Iya benar bahwa Satreskrim Polrestabes Medan ada mengamankan empat unit kendaraan yang berplat CC Rusia, yang notabenenya Konsulat Rusia itu tidak ada di Medan,” kata Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi, Kamis (26/8/2021).Hadi menjelaskan empat mobil yang disita dan dibawa ke Polrestabes Medan itu yakni kendaraan berplat CC 37 07, CC 37 02, CC 37 01. Nomor tersebut tidak terdaftar dan diduga palsu.”Dari hasil pengembangan, satu unit kendaraan yakni merk Pajero ada unsur pidana dan tiga unit lagi akan dikenakan tilang sebagai bukti pelanggaran,” ujarnya Hadi (Junaidy)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *