Atika Azmi Nasution : Hindari segala bentuk perilaku transaksional

Suaramedannews.com, Mandailing Natal – Wakil Bupati Mandailing Natal Atika Azmi Utami Nasution melantik 183 Pejabat Pemerintah Kabupaten Mandailing Natal, pelantikan dilaksanakan di pelataran parkir Mesjid Agung Ala nur,Aek Godang,Kecamatan Penyabungan pada Rabu(23/03/2022).

Adapun 183 pejabat yang dilantik tersebut,mulai dari tingkat sekretaris dinas, kepala bagian, kepala subbagian, camat, hingga lurah.

Dalam upacara pelantikan tersebut,pelantikan diawali dengan pembacaan sumpah jabatan.

Dalam amanahnya, Wakil Bupati Madina Atika Azmi Nasution meminta para pejabat yang dilantik menghindari segala bentuk perilaku transaksional.

“Hindari segala bentuk perilaku transaksional. Saya ulangi sekali lagi, hindari segala bentuk perilaku transaksional. Bekerjalan secara profesional melayani masyarakat,” tegas Atika.

Atika juga meminta para pejabat yang dilantik agar tidak memanfaatkan momentum mutasi ini untuk pihak manapun.

“Untuk disimak dan diresapi betul, jangan ada yang memanfaatkan momentum mutasi ini untuk pihak manapun. Mutasi adalah hal yang lumrah dalam pembenahan birokrasi,” tegasnya.

“Saya ingatkan kembali, jangan manfaatkan momentum ini. Bapak-ibu dilantik agar bekerja secara profesional. Bapak-ibu juga dilantik untuk mendukung dan membenahi birokrasi sesuai dengan visi-misi kami,” imbuhnya.

Atika mengungkapkan pelantikan tersebut dalam rangka pengembangan karier dan profesionisme ASN. Selain itu, untuk meningkatkan kinerja organisasi perangkat daerah (OPD) Pemkab Madina, maka diperlukan komitmen dan tanggung jawab dalam melaksanakan tugas.

Atika juga berharap para pejabat yang dilantik dapat mendukung visi-misi dan pembenahan birokrasi ke arah yang lebih baik. Juga senantiasa meningkatkan profesionalisme dalam melayani masyarakat.

“Hindari berbagai bentuk penyimpangan yang dapat berdampak negatif bagi diri sendiri, keluarga, lingkungan kerja, bahkan masyarakat secara luas,” tuturnya.

Atika juga meminta para pejabat yang dilantik tidak menunda-nunda pekerjaan yang ada di depan mata. Menurut Atika, pembenahan bukanlah hal yang mudah.

“Yang kita benahi adalah rumah kita sendiri. Yag ada di lengan kanan bapak-ibu sekalian bukan semata simbol, melainkan sebuah identitas yang mencerminkan Anda bagian dari keluarga besar Pemkab Mandailing Natal. Untuk itu, jaga nama besar Pemerintah Kabupaten Mandailing Natal,” katanya.

(Penulis:Suhartono / Editor:Royziki)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.